Monday, 8 May 2017

Erti Kehilangan - Berpantang Keguguran

Assalammualaikum w.b.t

Apa khabar semua??..nih entri aku yang pertama untuk tahun 2017 nih..sudah lama rasanya meninggalkan dunia penulisan blogger nih, setahun berlalu..banyak entri aku yang bersambung2 belum aku lunaskan..nanti ya, insyaAllah aku akan sambung perlahan2..

Entri kali nih adalah sempena memperingati pemergian anak kedua aku pada 27/03/2017 hari tue..macam mana ya nak mulakan..hurmmm..

Hari ini, genap 36 hari aku berpantang sendirian..alhamdulillah, perasaan, emosi & mental aku sudah kembali pulih seperti biasa..kalau pada awal aku mengetahui kehilangan anak aku semasa check up setiap bulan seperti biasa beberapa minggu yang lalu, sangat menguji iman & mental aku..bukan mudah ya tuan puan semua untuk seorang ibu menghadapi kehilangan anak yang dikandung..sebelum ini aku hanya mendengar daripada orang lain, kini aku sendiri yang merasainya..

Namun aku bersyukur, Allah bagi pinjam 5 bulan anak aku dalam kandunganku..sempat aku merasai tendangannya yang pertama..sungguh, aku tidak pernah menyangka bahawa aku akan terpilih dalam kalangan hambaNya untuk menghadapi situasi itu..terima kasih anak mama, sudi singgah dalam RAHIM mama walaupun hanya untuk sementara..terima kasih sayang..

Perasaan ketika menaip entri ini??? sangat sayu..namun aku percaya ada hikmahnya disebalik semua ini..siapalah kita untuk menidakkan, untuk menyalahkan semua ketentuan yang sudah ditentukan olehNya..Allah maha mengetahui disebalik semua ini..mulanya aku tidak dapat terima, menangis siang malam, merintih setiap saat, kalau boleh aku nak duduk di atas tikar sembahyang 24jam..dikala itu, terasa kerdilnya rasa diri ini, betapa Allah tue berkuasa untuk memberi dan kemudian DIA akan mengambil kembali pada bila2 masa tanpa kita jangka pun..Allahu Allah..tabahlah wahai hati..

Syukur suamiku, keluarga banyak memberi semangat dan kekuatan..terima kasih suamiku, sesaatpun tiadak membiarkan aku keseorangan, sentiasa bibirnya menguntum senyuman..teringat aku tatkala mula2 tahu, kami menangis sama2 didalam kereta..suamiku sanggup minta cuti pada hari tersebut kerana kegembiraan kami untuk mengetahui jantina anak kami dipemeriksaan 5 bulan, namun lain pulak yang kami terima..

"Harap puan bersabar banyak2 ya, anak puan takde degupan jantung" kata doktor yang memeriksa perutku diketika itu..

Allahhhh..aku dah tak dengar dah ape yang doktor tue cakap selepas itu, rasa nak pengsan kat situ jugak..segera aku ingat Allah, aku gagahkan diri keluar dari bilik doktor..laju aku berjalan keluar, takungan airmata sudah tidak dapat ditahan..jauh aku meninggalkan suamiku yang terpinga2..

"Anak kita dah tiada abang"aku  menjerit seperti orang gila..

Terkejut suamiku..kami sama2 menangis dalam kereta, dekat setengah jam jugak kami merintih..bibir tak henti2 sebut nama Allah..tabahlah wahai hati2 yang hina, hatiku yang penuh dosa..

Kini, aku mahu kekal positif..tidak mahuku terlalu mengikut pilunya hati..aku kena teruskan hidup..Nabilah anak sulungku kan ada..mungkin Allah nak tegur kami, supaya kembali kepadaNya..dalam kealpaan mengejar dunia, kami leka bahawa semua datangnya daripada Allah..untuk kuatkan hatiku kembali, aku sentiasa mengingatkan diri aku..

1. Sentiasa percaya semua musibah yang Allah berikan, akan ada hikmah disebaliknya..
2. Sentiasa percaya bahawa janin yang pergi itu, memang tak sihat seawal dalam perut..jadi Allah ambil awal daripadaku..alhamdulillah, ada dah darah dagingku di dalam syurga menungguku..tunggu mama,papa & Kakak Nabilah ya sayang..
3. Yakin bahawa Allah akan beri pengganti yang lebih baik..ameenn..

Sekarang tengah tunggu period yang pertama, sebolehnya aku ingin cepat2 mengandung kembali..semoga Allah perkenankan doaku siang dan malam..ibu2 yang pernah mengalami situasi sepertiku, andalah ibu2 yang hebat juga..sayang semuanya..

Amenn..

Terima Kasih sudi baca entri kali ini...

0 comments:

Post a Comment